Tara Kalor Listrik

TARA KALOR LISTRIK

Tara kalor listrik adalah perbandingan antara energi listrik yang diberikan terhadap panas yang di hasilkan

J = W/H [Joule/kalori]

teori yang melandasi tentang tara kalor listrik:
hukum joule dan azas black

Suatu bentuk energi dapat berubah menjadi bentuk energi yang lain. Misalnya pada peristiwa gesekan energi mekanik berubah menjadi panas. Pada mesin uap panas diubah menjadi energi mekanik. Demikian pula energi listrik dapat diubah menjadi panas atau sebaliknya. Sehingga dikenal adanya kesetaraan antara panas dengan energi mekanik/listrik, secara kuantitatif hal ini dinyatakan dengan angka kesetaraan panas-energi listrik/mekanik. Kesetaraan panas-energi
mekanik pertama kali diukur oleh Joule dengan mengambil energi mekanik benda jatuh untuk
mengaduk air dalam kalorimeter sehingga air menjadi panas. Energi listrik dapat diubah menjadi
panas dengan cara mengalirkan arus listrik pada suatu kawat tahanan yang tercelup dalam air
yang berada dalam kalorimeter. Energi listrik yang hilang dalam kawat tahanan besarnya adalah:

W = V.i.t [joule]

dimana :
V = beda potensial antara kedua ujung kawat tahanan [volt]
i = kuat arus listrik [ampere]
t = lamanya mengalirkan arus listrik [detik]

Energi listrik sebesar V.i.t joule ini merupakan energi mekanik yang hilang dari elektron-elektron
yang bergerak dari ujung kawat berpotensial rendah ke ujung yang berpotensial tinggi.

Energi ini berubah menjadi panas. Jika tak ada panas yang keluar dari kalorimeter maka panas yang timbul besarnya:

H = (M + Na).(ta – tm) [kalori]

dimana: M = m air.c air
Na = Nilai air kalorimeter (kal/g oC)
ta = suhu akhir air
tm = suhu mula-mula air

Banyak panas yang dihasilkan dari kalorimeter dapat dikompensasi dengan memulai percobaan pada suhu di bawah suhu kamar, dan mengakhirinya pada suhu di atas suhu kamar.

Energi kalor : (energi panas)
● dirumuskan : Q = m.c.∆t
● dimana :
Q = energi kalor (kal) ;
m = massa (kg) ; c = kalor jenis (kal/gr.ºC) ;
∆t = perubahan suhu (ºC)

Energi Listrik :
● dirumuskan : W = P.t = V.I.t
● dimana :
W = energi listrik (Joule)
P = daya listrik (watt) ; V = tegangan (volt) ;
I = arus listrik (amp) ; dan t = waktu (s)

Tara kalor listrik :
● energi kalor (Q) biasanya dinyatakan dalam satuan kalori
● energi listrik (W) biasanya dinyatakan dalam satuan Joule
● maka agar W dan Q dapat menjadi “setara” (sama nilainya), maka nilai W yang masih dalam Joule, harus diubah kedalam kalori, dimana nilai energi : 1 kal = 4,186 Joule
● nilai “4,186″ dikenal dengan nama “tara kalor-mekanik”
● Pada rumusan yang saudara tuliskan : Q = a. W
=> konstanta “a” adalah faktor pengali untuk mengubah satuan W (Joule) menjadi dalam satuan kalori, agar kedua ruas mempunyai satuan yang sama.
=> Jadi : a = 1/(4,186) = 0,239 → inilah “tara kalor-listrik”
=> artinya : 1 Joule = 0,239 kal

● Jika ternyata energi kalor (Q) sudah ndalam satuan Joule, maka kita tidak perlu lagi memakai “nilai kesetaraan” tsb, jadi boleh langsung kita tulis : Q = W
(kedua ruas sudah dalam satuan Joule)

CRASH PROGRAM
Pemenang Tender Tidak
Ditentukan Biaya EPC

Sabtu,12Agustus2006
JAKARTA (Suara Karya): Pemenang tender proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) 10.000 MW tidak hanya ditentukan penawaran biaya engineering, procurement, and construction (EPC) yakni harga per kW termurah.

Plt Dirut PT PLN (Persero) Djuanda Nugraha Ibrahim di Jakarta, Jumat mengatakan, selain biaya EPC, kriteria penilaian lainnya adalah heat rate yang menunjukkan efisiensi operasi pembangkit.

“Kita tidak ingin mendapatkan pembangkit yang harganya murah, tapi begitu beroperasi ternyata boros,” katanya.

Heat rate atau tara kalor adalah kalor yang dibutuhkan guna menghasilkan listrik satu kWh.

Selain itu, kriteria penilaian lainnya adalah seberapa besar kandungan lokalnya dan besar cost of money karena proyek memakai dana pinjaman, sehingga kalau bunganya rendah tentu lebih diutamakan.

“Jadi, panitia akan melihat berbagai faktor secara menyeluruh. Namun, memang bobot penilaian terbesar adalah EPC `cost,`” kata Djuanda.

PLN telah mengumumkan 24 peserta lolos tender prakualifikasi proyek pembangkit 300-400 MW dan 19 peserta lolos di proyek 600-700 MW.

Pada Senin (14/8), para peserta tender dijadwalkan melakukan site visit (kunjungan lokasi) sesuai proyek yang diminati. “Mereka akan melihat geografinya dan aksesnya. Selanjutnya, pada pertengahan September 2006 mereka akan memasukkan dokumen penawaran teknis. Panitia akan evaluasi apakah mereka sesuai dengan spesifikasi dan persyaratan finansialnya,” katanya.

Setelah dinyatakan lulus maka akan diberikan masa sanggah selama tiga hari. “Kalau tidak ada sanggahan, maka bidder memasukkan harga penawaran hingga akhir September. Selanjutnya panitia akan mengevaluasi selama seminggu guna ditentukan siapa pemenangnya,” ujarnya.

Menurut dia, proyek yang paling banyak peminatnya adalah tiga pembangkit berkapasitas 600-700 MW yakni PLTU 1 Banten di Suralaya, PLTU 2 Jatim di Paiton, dan PLTU 2 Jateng di Tanjung Jati karena memang sudah tersedia infrastruktur dan tanahnya.

Ia menambahkan, dalam tender ini, pemenang tender diharuskan membangun fasliitas pelabuhan dan penampungan batubaranya.

“Jadi, tender ini satu paket mulai pembangkit hingga pelabuhannya,” ujarnya. (Antara)

11 Tanggapan so far »

  1. 1

    Iyaz berkata,

    wah… makasih ya kawan..
    artikel yang tak cari2 ketemu di sini..

  2. 2

    ben berkata,

    thnks y!!!

  3. 3

    nibum-teukielf berkata,

    waahhh, boleh tnya gk . ?
    utk rumus yg ini H = (M + Na).(ta – tm) [kalori], lha “H” ny tuh apa ia . ?
    makasie bnyk ia ..
    oia, kmu pny file utk laporan praktikum kesetaraan kalor listrik gk . ?

  4. 4

    Ariandini Hanuun berkata,

    tanya donk kak, apa artinya “Tara Kalor Mekanik”, saya bari kls 1 smp..
    trima kasih..

  5. 5

    nikmah berkata,

    sangat membantu ^^

  6. 7

    toha berkata,

    terima kasih banyak ya artikelnya..sangat bermanfaat dan membantu

  7. 8

    toha berkata,

    terima kasih banyak ya artikelnya..sangat bermanfaat dan membantu.oiya,tolong dong sumbernya artikelnya darimana?maksudnya daftar pustakanya..terima kasih

  8. 10

    Anto Briliant berkata,

    gak ada pengarang n’ tahunnya ya mbak????


Comment RSS · TrackBack URI

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: